Mengenal Lebih Jauh Skala Mohs


Pada tahukan semuanya yang namanya Skala Mohs. Bagi anak olimpiade Kebumian pasti udah nggak asing lagi ama yang skala yang satu ini. Habis udah 2 tahun berturut-turut soal essay OSP terus – terusan nanyain, apa itu Skala Mohs ? Bosen juga kan…. hehehe
Nah, bagi yang belum tahu dan pengen tahu apa itu skala Mohs, di sini nih tempatnya.
Pada tahukan semuanya yang namanya Skala Mohs. Bagi anak olimpiade Kebumian pasti udah nggak asing lagi ama yang skala yang satu ini. Habis udah 2 tahun berturut-turut soal essay OSP terus – terusan nanyain, apa itu Skala Mohs ? Bosen juga kan…. hehehe
Nah, bagi yang belum tahu dan pengen tahu apa itu skala Mohs, di sini nih tempatnyaNggak lengkap-lengkap amat sih tapi insyaallah udah cukup mengobati rasa penasaran kalian tentang Skala Mohs. Amien… Nah, ini dia :
Skala Mohs adalah skala yang digunakan untuk mengukur kekerasan suatu mineral dengan jalan membandingkannya dengan mineral lain. Skala Mohs ditemukan pertama kali oleh ilmuwan Jerman, Friedrich Mohs pada tahun 1812. Pada waktu itu, sang geologis membagi kekerasan suatu mineral menjadi 10 tingkatan, dengan jalan mencari bahan terkeras yang dapat digores oleh bahan yang diukur, dan/atau bahan terlunak yang dapat menggores bahan yang diukur. Maka terciptalah skala Mohs yang kita nikmati sekarang.
Urutan Skala Mohs adalah sebagai berikut :

1. Talc (Mg3Si4O10(OH)2)

merupakan sustansi berbentuk bedak.Talc memiliki bentuk kristal monoklin. Memiliki belahan sempurna dan non – elastis tetapi fleksibel. Talc sangatlah lembut dan nersifat sectile (dapat dipotong dengan pisau). Talc dapat tergores oleh kuku dan memiliki berat jenis 2,5 – 2,8. Talc tidak larut dalam air tapi agak kenyal jika dimasukan larutan asam.warnanya berkisar dari putih ke abu-abuan atau kehijau-hijauan. Talc memiliki goresan (streak) berwarna putih. Mineral ini banyak ditemukan pada batuan Soapstone pada batuan Metamorf.

2. Gypsum (CaSO4·2H2O)

Mineral ini memiliki sistem kristal monoklin dengan belahan sempurna dan 2 arah. Jika gypsum tidak dikotori oleh chronophores (mineral pengotor) maka warnanya adalah putih. Bentuk mineral gypsum umumnya prismatik. gypsum itu concoidal maka saat pecah akan berbentuk seperti gelas yang pecah. berat jenis gypsum antara 2,31 – 2,33, gypsum memiliki gores berwarna putih dan kilaunya adalah vitreous untuk sutera, mutiara dan lilin.

3. Calcite (CaCO3)

Calcite adalah mineral karbonat paling stabil. Sistem kristalnya trigonal. Calcite memiliki belahan sempurna dan 3 arah belah. Kilaunya vitreous untuk mutiara dan sutera, warna goresnya putih. Jika ia dimasukkan dalam larutan asam maka ia akan larut.

4. Fluorite (CaF2)

5. Apatite (Ca5(PO4)3(OH-,Cl-,F-))
Mineral ini termasuk dalam kelompok mineral fosfat. Apaptite biasa berbentuk tabular, prismatik. Apatite memiliki sistem kristal hexagonal. Belahannya tidak jelas, dan jika pecah akan membentuk concoidal. Warna apatite transparan tergantung pengotor, warna goresnya putih. Berat jenisnya 3,16-3,22

6. Felspar (KAlSi3O8)

Felspar merupakan mineral paling melimpah di bumi. Felspar memiliki warna asli merah muda, putih, abu, coklat. Ia memiliki sistem kristal trinklin atau monoklin. Kilapnya kaca.
7. Quartz (SiO2)
Quartz merupakan mineral terbanyak kedua setelah felspar yang ada di bumi kita ini. Quartz memiliki belahan tidak jelas dengan sistem kristal Hexagonal. Jika pecah ia membentuk pecahan concoidal. Warna gores nya putih dan kilau quartz adalah vitreous lilin yang membosankan jika sudah besar.Quartz memiliki berat jenis 2,65; 2,59-2,63

8. Topaz (Al2SiO4(OH-,F-)2)
Topaz termasuk dalam golongan mineral silika. Topaz memiliki sistem kristal Orthorombik. Belahan sempurna dan memiliki pecahan concoidal. Jika kita gores Topaz maka akan nampak warna putih. Topaz memiliki berat jenis 3,49-3,57.

9. Corundum (Al2O3)
Corundum masuk pada kelompok mineral Oksida. Sistem kristal Corundum ialah trigonal. Pecahan Corundum concoidal, goresnya putih, berat jenis 3,95-4,10

10. Diamond (C)
Mineral ini adalah Native mineral. Sistem krital diamond adalah isometrik dan hexagonal. Jika kita menggores diamond maka ia tetap tanpa warna. Berat jenisnya adalah. 3,52 ± 0,01. Diamond merupakan mineral terkuat, terkompak yang pernah ditemukan. Maka mineral ini sering dimanfaatkan sebagai mata bor yang tentunya sangat mahal.
Diamond juga sering dimanfaatkan sebagai perhiasan karena keindahannya yang mempesona. Itulah
kesepuluh mineral dalam skala mohs. Semoga bermanfaat.

By aanpambudi

4 comments on “Mengenal Lebih Jauh Skala Mohs

  1. Mas aku mau tanya ,Saya punya batu seperti Quartz,tapi bila dilihat dengan kaca pembesar ada terlihat warna pelangi didalam batu tersebut, kelebihan batu tersebut dapat menggores kaca ,apa nama batu tersebut

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s